Sat. May 21st, 2022
liverpool

Liga Champions: Liverpool menggiling Villarreal

Villarreal bertahan dengan tujuan, tetapi Liverpool masih menemukan jalan mereka, seperti yang selalu mereka lakukan.

 

Jika Anda membenturkan kepala ke dinding bata cukup lama, pada akhirnya mungkin akan hancur. Ini tentu saja sesuatu yang terbaik diserahkan kepada para profesional di pekerjaan pembongkaran. Liverpool mungkin belum membuktikan diri mereka seperti itu, tidak hanya di kompetisi ini tetapi di setiap kompetisi tempat mereka bermain.

 

Tentu saja, ada saat-saat ketika Anda merasa bahwa menguji integritas struktural benteng Unai Emery secara konsisten mungkin membuat Liverpool pusing (lihat semua aksi Liga Champions di Paramount+). Meskipun setelah mengetahui bahwa terobosan akhirnya datang, penggemar mereka pasti akan datang pada Kamis pagi saat mereka merayakan langkah lain menuju keabadian untuk tim Jurgen Klopp.

 

Tidak ada gunanya bertindak seperti quadruple bukan prospek yang sangat hidup sebulan dan sehari dari final Liga Champions. Liverpool tampaknya terikat untuk Paris, setelah terus-menerus tapi pasti tanah Villarreal ke wilayah Anfield.

 

Itu tidak akan pernah mudah, dan untuk sesaat di awal babak kedua, tepat ketika perayaan gol Fabinho dipotong untuk offside Virgil van Dijk, Anda mungkin hanya meyakinkan diri sendiri bahwa gesekan hijau akan menguntungkan sisinya berhiaskan warna kuning. Pau Torres, Geronimo Rulli dan rekan-rekannya memberikan kelas master dalam sepak bola defensif dan hal-hal lain yang berharga. Sayangnya untuk Emery dan rekan-rekannya, mereka pada akhirnya akan menjadi pengingat yang keras bahwa ketika Anda mengemas area penalti Anda dan menginstruksikan pembela Anda untuk melemparkan diri mereka ke apa pun yang bergerak, mereka mungkin hanya mengirim bola terbang ke arah yang sangat berlawanan dengan apa yang mereka lakukan. berniat.

liverpool

Anda tidak bisa menyalahkan Pervis Estupian atas komitmennya dalam menyerang Jordan Henderson saat kapten Liverpool membentuk umpan silang. Dia melakukan semua yang Anda bisa minta, dia bahkan meletakkan tangannya di belakang punggungnya untuk mengurangi risiko penalti. Umpan silang hanya akan mengenai boot kirinya, hanya saja pada kesempatan ini ia menggulung kakinya dan tinggi menuju ujung Anfield Road, berputar dengan menyakitkan di atas Geronimo Rulli yang mengepak.

 

Villarreal sangat terkejut. Jika mereka akan dibatalkan, itu akan membutuhkan momen ajaib dari salah satu talenta menyerang Liverpool tentunya? Bukan kebetulan ini. Itu masih akan datang. Beberapa saat kemudian kaus kuning melepaskan Salah sesaat, mengatur napas sementara punggungnya mengarah ke gawang. Dalam sekejap dia menghadap mereka, menarik perhatian mereka saat Sadio Mane melesat di belakang, waktu berlari dengan sempurna. Melalui kaki Raul Albiol, umpannya berhasil; Rulli tidak pernah bisa keluar cukup cepat untuk memblokir tembakan.

 

Hadiah Villarreal untuk 50 menit lebih dari ketekunan dan keunggulan defensif sekarang memimpin dua gol untuk perbaikan di El Madrigal minggu depan. Itu terasa sekaligus hasil yang tak terelakkan bagi tim yang hanya mengambil satu tembakan dan titik akhir yang kejam untuk menjalankan melalui Eropa di mana mereka telah membuktikan bahwa pendekatan seperti itu dapat menggulingkan klub dengan silsilah dan kekuatan, baik olahraga maupun finansial, yang jauh melampaui kota provinsi Spanyol ini dengan populasi yang tidak dapat memenuhi stadion ini.

 

Untuk sebagian besar pertandingan ini, Liverpool bisa mencuri bola kembali setinggi yang mereka inginkan, mendorong bek tengah mereka hingga sepertiga akhir, tetapi mereka masih akan berlari ke delapan, sembilan, atau 10 garis pertahanan yang sama kuatnya. Setiap celah untuk dieksploitasi di antara garis pertahanan adalah murni teoretis, tidak cukup besar untuk menampung seorang atlet profesional di dalamnya.

 

Itu datang dengan biaya dengan Villarreal hampir tidak menawarkan ancaman apa pun di konter. Sekali atau dua kali Arnaut Danjuma mungkin berharap mengejar bola di belakang hanya untuk menemukan dirinya ditugaskan untuk mengalahkan pertahanan Liverpool sendiri. Giovani Lo Celso melakukan umpan panjang Dani Parejo ke tribun penonton, itu menjadi satu-satunya tembakan yang dimiliki Villarreal hingga pertandingan berlangsung lama, ketika pemain pengganti Boulaye Dia menggulirkan bola ke Alisson seolah-olah dia meminta maaf untuk mencoba melibatkannya dalam permainan. .

 

Liverpool akan mengakhiri dengan 20 dari mereka, masing-masing membutuhkan kualitas kelas A dalam membangun, umpan silang pertama kali oleh Trent Alexander-Arnold pada tendangan voli di sini, sebuah drive panjang menyapu dari Thiago di sana. Di situlah akhirnya rencana Villarreal gagal. Butuh sesuatu yang luar biasa untuk menembus pertahanan ini. Tetapi Anda tidak pernah ragu bahwa Liverpool akan melakukannya, bahkan jika itu datang dengan uluran tangan dari lawan mereka.